Halaman

Hati-hati perangkap riya'

Rasulullah Shallalahu alaihi wa salam bersabda:

"Sesungguhnya yang paling kutakutkan dari perkara yang aku takutkan atas kamu ialah syirik kecil."

 Para shahabat bertanya: “Apakah syirik kecil itu wahai rasulullah?"

 Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: “Riya', Pada hari kiamat , ketika membalas amalan-amalan manusia, Allah Subhanahu wa Ta'ala akan berfirman: “Pergilah kepada orang yang kamu dahulu sewaktu di dunia berbuat riya’ kepadanya, dan lihatlah apakah kamu dapakan balasan (pahala) darinya?"

  [HR. Ahmad, At-Thabrani dan Al-Baihaqi]

Riya adalah sesuatu yang dilakukan bukan kerana Allah subhana wa taala tetapi kerana selain Allah. Oleh itu ia adalah satu bentuk syirik tetapi tidak mengeluarkan seseorang dari Islam namun ia termasuk dosa besar.

BENTUK-BENTUK RIYA
 
Di antara jenis riya’ ialah sepertii berikut.
1. Riya berkaitan Dengan Badan
Contohnya ingin menunjukkan dirinya sangat zuhud dengan menunjukkan tubuh yang kurus dan wajah pucat, agar orang-orang yang melihatnya akan menilai bahawa dia seorang memiliki kesungguhan dan rasa takut terhadap akhirat. Dan orang yang mendekati penampilan seperti ini ialah dengan sentiasa merendahkan suara, menjadikan dua matanya cenkung, menampakkan kelemahan badan, untuk menampakkan bahawa dia rajin berpuasa.

2. Riya Dari Sisi berpakaian
Contohnya membiarkan bekas sujud pada wajah, mengenakan pakaian jenis tertentu yang biasa dipakai oleh sekelompok orang yang masyarakat menilai mereka sebagai ulama atau orang yang kuat agamanya, maka dia mengenakan pakaian itu agar dikatakan sebagai orang alim. Atau memakai pakaian buruk untuk menunjukkan kezuhudan kepada dunia.

3. Riya Dengan Perkataan
Umumnya, riya’ seperti ini dilakukan oleh orang-orang yang menjalankan aktiviti mendakwahi agama atau selainnya atau yang terlibat dengan politik.  Ilmu agama atau pengetahuan yang dipelajari digunakan sebagai hujah perdebatan, untuk menambah populariti diri dan kebanggaan kerana ramainya orang yang mendengar ceramahnya atau menarik orang mengundi parti yang diwakilinya.

4. Riya’ Dengan Perbuatan
Seperti riya’nya seseorang yang shalat dengan berdiri sedemikian lama, memanjangkan ruku, sujud dan menampakkan kekhusyu’an, riya’ dengan memperlihatkan puasa, shadaqah dan semacamnya apabila berada dihadapan ramai orang kerana hajat tertentu seperti dihadapan bakal mertua, pengikut, pekerja atau boss tetapi bila bersendirian dia tidak melakukan ibadah seperti itu.

5. Riya’ Dengan Kawan-Kawan Dan Tamu-Tamu
Seperti orang yang menjemput tetamu semata-mata kerana untuk memperlihatkan perhiasan dan keindahan rumah. Menjemput orang alim atau yang terhormat semata agar dikatakan si fulan ini telah mengunjunginya.

PERKARA YANG DISANGKA RIYA DAN SYIRIK, PADAHAL TIDAK !
1. Pujian Manusia Untuk Seseorang Terhadap Perbuatan Baiknya
 
Dari Abu Dzar, dia berkata : Ditanyakan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Beritakan kepadaku tentang seseorang yang melakukan amalan kebaikan dan orang-orang memujinya padanya!”
 Beliau bersabda : “itu adalah kabar gembira yang segera bagi seorang mukmin” 
(HR Muslim, no. 2642, )

2. Giatnya Seorang Hamba Melakukan Ibadah Pada Saat Dilihat Oleh Orang-Orang Yang Beribadah
Al-Maqdisi rahimahullah berkata : kadangkala seseorang bermalam bersama orang-orang yang melaksanakan shalat tahajjud, lalu mereka semua melakukan shalat di sebahagian besar waktu malamnya, sedangkan kebiasaan orang itu melakukan shalat malam satu jam atau tidak, sehingga ia pun menyesuaikan diri dengan mereka. Atau mereka berpuasa, lalu ia pun berpuasa. Seandainya bukan karena orang-orang itu, semangat tersebut tidak muncul.

Bergaul dengan orang-orang yang cinta melakukan amalan soleh adalah kebaikan kerana ketika bersama mereka kita lansung akan menuruti mereka dalam beramal. Jika bersendirian biasanya kita tidak akan bersemangat melakukannya.

3. Membaguskan Dan Memperindah Pakaian, Sandal Dan Semacamnya
Di dalam Shahih Muslim, dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda.
  “Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan seberat biji sawi”. 
 Seorang laki-laki bertanya : “Ada seseorang suka bajunya bagus dan sandalnya bagus (apakah termasuk kesombongan?)”.
 Beliau menjawab : “Sesungguhnya Allah Maha Indah dan menyukai keindahan, kesombongan adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia”
 [HR Muslim no. 2749, ]

Agama mengalakkan kita sentiasa menghiasi diri dengan pakaian, rumah dan kenderaan yang cantik menuruti kemampuan.

4. Tidak Menceritakan Dosa-Dosanya Dan Menyembunyikan
Ini merupakan kewajiban menurut syari’at atas setiap muslim, tidak boleh menceritakan kemaksiatan-kemaksiatan berdasarkan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
 
“Semua umatku akan diampuni  kecuali orang yang melakukan kemaksiatan dengan terang-terangan. Dan sesungguhnya termasuk melakukan kemaksiatan dengan terang-terangan, iaitu seseorang yang melakukan perbuatan (kemaksiatan) pada waktu malam dan Allah telah menutupinya (iaitu, tidak ada orang yang mengetahuinya), lalu ketika pagi dia mengatakan : “Hai Fulan, kelmarin aku melakukan ini dan itu”, padahal pada waktu malam Allah telah menutupinya, namun ketika masuk waktu pagi dia membuka tirai Allah terhadapnya”
 [HR Al-Bukhari, no. 6069, Muslim no. 2990,]

Menceritakan dosa-dosa memiliki banyak kerusakan. Di antaranya, akan mendorong orang lain untuk melakukan maksiat dan seolah-olah orang yang menceritakan perihal maksiat yang dilakukan seperti mengejek-ngejek larangan dan perintah Allah Ta’ala. Barangsiapa menyangka bahwa menyembunyikan dosa-dosa merupakan riya’ dan menceritakan dosa-dosa merupakan keikhlasan, maka orang itu telah disesatkan oleh syaitan. Kita berlindung kepada Allah dari tipu dayanya.

p/s : Jika artikel ini bermanfaat, sebarkan kepada rakan-rakan facebook anda.

Baca Hadis lain.....