Halaman

Kisah nabi ketika bagi hadiah

Dari Sa'ad Radhiallahu anhu, katanya :
Nabi shallalahu alaihi wa sallah membahagikan hadiah kepada beberapa orang, dimana ketika itu aku sedang duduk berhampiran mereka. Tetapi Rasulullah meninggalkan ( tidak memberi ) seorang lelaki, kejadian itu sangat menarik perhatianku. 

Aku bertanya " Apa sebabnya anda meninggalkan si fulan itu?. Demi Allah menurut hematku dia adalah orang mukmin"

Jawab Nabi shallalahu alaihi wa sallam " Ataukah dia muslim?"

Aku diam sebentar. Sekali lagi apa yang diketahui tentang orang itu mendesakku untuk bertanya kembali. Rasululllah Menjawab seperti tadi juga.

Kemudian baginda bersabda "  Hai Saad! Sesungguhnya aku menberi orang itu. Tetapi aku lebih menyukai ( pemberian ) yang lain,  untuk menjaga orang yang diberi itu jangan sampai ditelungkupkan Allah dalam neraka"

Apa yang dikatakan sebagai Muslim dan apa yang dikatakan sebagai mukmin. Muslim adalah orang Islam atau mudah diungkapkan orang saya Muslim yang bermakna dia adalah orang Islam. Tetapi adakah dia seorang Mukmin iaitu orang yang bertakwa, yang menjaga perintah dan larangan Allah dengan sempurna. Justeru itu seorang Muslim belum tentu dia seorang mukmin jika tidak melaksanakan tuntutan beragama yang dikatakan mukmin itu. Dan Nabi Shallalahu alaihi wa sallam sangat berhati-hati dalam pemberian supaya pemberian itu tidak akan menjadi penyebab orang yang diberi itu ditelungkup Allah Azza wa jalla dalam neraka jahanam. Ini boleh dijadikan pegangan dalam menghadiahkan anak. Hadiah mestilah tidak menjadikan anak itu tersasar dari jalan pendidikan yang sewajarnya.

Baca Hadis Lain....